Grosir Celana Kolor

04 October 2009

Leptospirosis

Leptospirosis

A. Pengertian
Leptospirosis adalah suatu penyakit zoonosis yang disebabkan oleh mikroorganisme leptospira interogens tanpa memandang bentuk spesifik serotipenya. Pertama kali dikemukakan oleh Weil pada tahun 1886 yang membedakan penyakit yaitu disertai ikterus ini dengan penyakit yang lain yang menyebabkan ikterus. Bentuk yang beratnya dikenal sebagai weil’s disease. Penyakit ini dikenal dengan berbagai nama yaitu :
1. Mud fever
2. Slime fever
3. Swemp fever
4. Autumnal fever
5. Infectious joundice
6. Fiel faver
7. Care cutter fever
Leptospirosis
B. Etiologi
Leptospirosis disebabkan oleh genus leptospira. Genus leptospira terdiri dari 2 kelompok atau kompleks, yaitu patogen linterrogans, dan yang non patogen atau saprofit L.biflexa. Kelompok patogen terdapat pada hewan dan manusia. Ciri khas dari organisme ini yakni terbelit, tipis, fleksibel, panjangnya 5-15 cm dengan spiral yang sangat halus, lebarnya 0,1-0,2 um. Salah satu ujung organisme sering membengkat, membentuk suatu kait terdapat gerak rotasi aktif, tetapi tidak ditemukan flagella. SP irochaeta ini halus, sehingga dalam mikroskopis lapangan gelap hanya dapat terlihat sebagai rantai kokus kecil-kecil dengan pemeriksaan lapangan redup mikroskopis biasa morfologi lekospira secara vibum dapat dilihat. Lepto spina membutuhkan media dan kondisi yang khusus untuk tumbuh dan mungkin membutuhkan waktu yang lama untuk membuat kultur yang positif dengan mediaum Fletcher’s dapat tumbuh dengan baik.
Kelompok yang patogen terdiri atas sub group yang masing-masing terbagi atas berbagai serotipe yang jumlanya sangat banyak. Saat ini telah ditemukan lebih dari 240 serotipe yang tergabung dalam 23 sergrup, diantaranya yang dapat menginfeksi manusia adalah licterohaemorhagiae, L.Javanika, L. celledoni, L. canicola, L. ballum, L. pyrogeres, Lcynopterl, L. automnalis, L australis, L pomona, L. gripothyphosa, L hepdomadis, L batakae, L tardssovi, L. panaka, L. anadamena (shermani), L rananum,L bufonis, L. copenhageni.
Menurut para peneliti yang sering menginfeksi manusia adalah Lictero haemorrhagieae dengan reservoir tikus, L canicola dengan reservoir anjing, dan L. pmona dengan reservoirnya sapi dan babi.

Leptospirosis
C. Gambaran Klinis
Manifestasi klinis mulai dari keluhan atau gejala yang ringan sajat seperti demam keluhan mirip influenza, sebagaimana yang dikenal dengan weil disease, meskipun hal tersebut jarang terjadi kebanyakan leptospirosis tidaklah selamanya muncul sebagai penyakit yang berat. Masa tunas berkisar antara 2-26 hari (kebanyakan 7-13 hari dengan rata-rata 10 hari). Biasanya akan ditemui perjalanan klinis bifisik. FASe I yang dinamakan fase leptospiremia adalah fase dijumpainya leptospira dalam darah. Pada fase leptospriremia ini timbul gejala demam yang mendadak disertai gejala sakit yang mendadak bagian kepala. Frontac, oksipital atau bitemporal. Juga dijumpai gejala keluhan nyeri otot, nyeri tekan, pada otot terutama otot gastrolenemius, paha dan pingggang. Juga sering dijumpai pula mual, muntah, dan mencret.
Dalam penelitian terhadap 559 kasus leptospirosis di Malaysia barat selama 10 tahun (1958-1968) mengemukakan. Pola klinis leptospirosis :
1. Demam : 100 % kasus
2. Injeksi konjungtiva 54 % kasus
3. Jaundic : 46 % kasus
4. Muskular tanderes : 45 %
5. Nyeri otot 32 %
6. Gejala abdominal 29 %
7. Menggigil 22 %
8. Pening 25 %
9. Hepato megali 18 %
10. Splenomegali 1 %
11. Perdarahan 5 %
12. Batuk 4 %
13. Proteinuria 25 %
14. Azotemia 20 %
Fase yang ke-2 (fase imun) yaitu berkaitan dengan munculnya antibodi IeM, sementara konsentrasi C3 normal, manifestasinya lebih klinis atau bervariasi dari fase 1. Setelah relatif asimtomatik selama 1-3 hari gejala pada fase ini sudah menghilang. Fase ini demam jarang melewati 39°C, biasanya berlangsung 1-3 hari saja. Juga sering di sertai iridosiditis, mielitis, ensefalitis.
Fase yang ke-3 (fase penyembuhan), fase ini biasanya terjadi pada minggu ke-2 sampai dengan minggu ke-4. Patogenesisnya belum diketahui, demam dan nyeri otot masih dijumpai yang kemudian berangsur-angsur hilang.
Leptospirosis
D. Patogenesis
Leptospirasis masuk ke dalam tubuh melalui kulit atau selaput lendir, memasuki aliran darah dan berkembang lalu menyebar secara luas ke jaringan tubuh kemudian terjadi respon imunologi, baik secara seluler maupun humoral sehingga infeksi ini dapat ditekan dan terbentuk antibodi spesifik, walaupun demikian beberapa organisme ini masih bertahan. Pada daerah yang terisolasi secara imunologi seperti di dalam ginjal di mana sebagian mikro organisme akan mencapai convolused tubules, bertahan di sama dan dilepaskan melalui urin. Leptospirosis dapat dijumpai dalam air kemih sekitar 8 hari sampai beberapa minggu stelah infeksi dan sampai berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun kemudian leptospirosus dapat hilang denga fegositosis dan mekanisme humoral. Kuman ini dengan cepat lenyap dari darah setelah terbentuknya agglutinin setelah fase leptospiremia 4-7 hari, mikroorganisme hanya ditemukan dalam jaringan ginjal dan okuler leptospiruria berlangsung 1-4 minggu.
Tiga mekanisme yang terlihat pada patogenesis leptospirosis invasi bakteri langsung faktor inflamasi non spesifik dan reaksi imunologi.
Leptospirosis
E. Pathway
Leptospirosis

Masuk dalam tubuh

Kulit, selaput lendir

Aliran darah

Jaringan tubuh

Imunologi

Ginjal
Kandung kemih

Infeksi

Nyeri
Leptospirosis
F. Pemeriksaan Penunjang
Pada penderita leptospirosis ditemukan penurunan kadar trombosit dan meningkat dalam asidosis metabolisme, disfungsi hati, syok. Glukosa serum hiperglikemia yang terjadi menunjukkan glukoneogenesis dan glikogenoliis di dalam hati.
Pada pemeriksaan darah rutin biasanya dijumpai leukositosis. Walaupun kadang-kadnag jumlah leukosit normal atau menurun, pada pemeriksaan hitung jenis biasanya didapati neutrofil meninggi. Laju endap darah juga tinggi terjadi anemia, pada pemeriksaan urin selalu didapati albuminuria. Jika terjadi komplikasi pada ginjal BUN, ureum dan kreatinin akan tinggi, komplikasi di hati ditandai dengan peninggian transaminase dan bilirubin.
Komplikasi
Komplikasi yang sering terjadi pada leptospirosis adalah gagal ginjal, miokarditis, meningitis aseptik hepatitis, indosiklitis.
Leptospirosis
G. Penatalaksanaan
Obat-obatan ini mikrobial yang dipakai cukup banyak, meliputi pinisilin, streptomisin, tetrasiklin, kloramfenikol, eritromisin. Dalam 4-6 jam setelah pemberian penisilin G, terlihat reaksi tipe Jarisch Herxheiminer yang menunjukkan adanya aktivitas anti leptospira, anti mikrobia ini efektif pada pemberian hari 1-3 namun kurang bermanfaat bila diberikan setelah fase ke-2 dan tidak efektif jika dijumpai iketerus, gagal ginjal atau meningitis, obat pilihan pertama adalah penisilin G. 1,5 juga unit setiap 6 jam selama 5-7 hari.
Tindakan suportif diberikan sesuai dengan keparahan penyakit dan komplikasi yang timbul. Seperti gangguan fungsi hati diberikan diet serta perawatan untuk penyakit hati.
Pengobatan
Indikasi Regimen Dosis
Leptospirosis ringan Doksisiklin
Ampisilin
Amoksisilin 2 x 100 mg
4 x 500-700 ml
4 x 500 mg
Leptospirosis sedang Pinisilin G
Amfisilin
Amoksisilin 1,5 juta unit / 6 jam (iv)
1 gr/6 jam (iv)
1 gr/6 jam (iv)
Leptospirosis
H. Fokus Intervensi
1. Fokus pengkajian
a. Aktivitas atau istirahat
Gejala malaise
b. Sirkulasi
Tanda : Tekanan darah normal atau sedikit di bawah jangkauan normal
Denyut ferifer kuat, cepat
Suara jantung : disritmia
Kulit hangat, kulit kering, pucat, lembab
c. Eliminasi
Gejala : Diare
d. Makanan atau cairan
Gejala : Anoreksia, mual atau muntah
Tanda : Penurunan berat badan, penurunan lemak
Penurunan haluaran, konsentrasi urine
e. Neurosensori
Gejala : Sakit kepala, pusing, pingsan
Tanda : Gelisah, ketakutan, kacau mental, disorientasi, koma
f. Nyeri
Gejala : Kejang abdominal, lokalisasi rasa sakit atau ketidaknyamanan urtikaria.
g. Pernafasan
Tanda : Takipnea dengan penurunan kedalaman pernafasan, penggunaan kortikosteroid, infeksi baru, penyakit vital
Gejala : Suhu sebelumnya meningkat (37,95°C/lebih) tetapi mungkin normal pada lansia, atau mengganggu pasien
Kadang subnormal (dibawah 36,63°C)
Menggigil
Luka yang sulit atau lama sembuh, drainase purulen, lokalisasi, eritema, ruam eritema makuler
h. Seksualitas
Gejala : Pruritus perineal
Baru saja menjalani kelahiran
Tanda : Maserasi vulva, pengeringan vagina purulen
i. Penyuluhan
Gejala : Masalah kesehatan kronis atau melemahkan, misal hati, ginjal, jantung, kanker.
Riwayat splenektomi
Baru saja operasi, luka traumatik
Penggunaan anti biotik
Pertimbangan : DRG menunjukkan lama dirawat 7,5 hari
Rencana pemulangan : Mungkin dibutuhkan bantuan dengan perawatan atau alat dan bahan untuk luka perawatan diri, tugas-tugas rumah tangga.
Leptospirosis
Diagnosa yang mungkin muncul pada pasien leptospirosis
1. Peningkatan suhu tubuh (hipertemia) berhubungan dengan peningkatan metabolisme penyakit.
KH : Suhu dalam batas normal, bebas dari kedinginan
Tidak mengalami komplikasi yang berhubungan
Intervensi :
a. Berikan kompres mandi hangat, hindari penggunaan alkohol
b. Anjurkan pasien untuk banyak minum
c. Kolaborasi dalam pemberian antipiretik
2. Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi berhubungan dengan anoreksia.
KH : Kebutuhan nutrisi terpenuhi
Pasien mampu menghabiskan makanan sesuai dengan porsi yang diberikan
Intervensi :
a. Kaji keluhan mual dan muntah
b. Berikan makanan sedikit tapi sering
c. Kaji cara makan yang dihidangkan
d. Berikan makanan selagi hangat
e. Ukur berat badan pasien tiap hari
3. Gangguan aktivitas sehari-hari berhubungan dengan kelemahan fisik.
KH : Kebutuhan aktivitas sehari-hari terpenuhi
Pasien mampu mandiri
Intervensi :
a. Kaji keluhan pasien
b. Kaji hal-hal yang mampu dan tidak mampu dilakukan pasien
c. Bantu pasien untuk memenuhi aktivitasnya
d. Bantu pasien untuk mandiri
e. Letakkan barang-barang di tempat yang mudah dijangkau
Leptospirosis

DAFTAR PUSTAKA


Setiati Siti, 2006, Ilmu Penyakit Dalam, Jilid III, Edisi IV, FKUI, Jakarta.

Noer, Sjaifoellah, 1996, Ilmu Penyakit Dalam, Balai Penerbit FKUI, Jakarta.

Leptospirosis